December 3, 2022
?>

Pada saat Anda menyelesaikan artikel kecil ini, Anda akan memiliki pemahaman baru tentang bagaimana menjaga kesehatan mata anak Anda, tentunya Anda harus pergi ke klinik mata anak secara rutin. Anda juga akan mendapatkan kejutan di akhir, tetapi jangan mengintip, tolong!

Banyak orang tua yang benar-benar mengkhawatirkan mata anak-anak mereka, dan memang seharusnya begitu. Mata kita sangat penting. Mereka sangat membantu kita mengalami keindahan hidup. Dapatkah Anda membayangkan sakit hati anak Anda kehilangan penglihatannya atau menjadi rabun?

Ada harapan.

Baru-baru ini, saya menemukan dua artikel baru yang menjelaskan masalah penglihatan. Disini yang pertama…

Yang ini disebut, “Visi Chiropractic: Studi Terapi Manipulatif Tulang Belakang Chiropractic pada Peningkatan Bidang Visual.” Artikel ini diterbitkan dalam Journal of Chiropractic Education, Spring 2008 oleh Jung HanSuk, DC, et. Al. Ini adalah barang baru.

Inilah intinya. Mereka mengukur bidang visual dari 103 subjek. Mereka menyesuaikan 83 leher subjek (44 perempuan dan 39 laki-laki) dan memberikan 30 lainnya pijat gesekan sebagai kelompok kontrol.

Jika Anda bertanya-tanya, menurut Kamus Medis MedlinePlus, “Lapangan visual adalah area total di mana objek dapat dilihat dalam penglihatan tepi sementara mata difokuskan pada titik pusat.”

Sekarang hasilnya. Kelompok kontrol tidak memiliki perubahan signifikan dalam bidang visual mereka. Peningkatan bidang visual ditemukan pada 78% dari semua subjek yang disesuaikan. Wow! 78% mengalami perbaikan.

Artikel menarik berikutnya adalah laporan berita oleh Katie Wiedemann dari KCRG-TV Channel 9 berjudul, “Orang Buta Menemukan Perjalanan ke Chiropractor Insightful.”

Inilah yang terjadi…

“Doug Harkey, seorang pria Dubuque, Iowa yang mata kirinya tiba-tiba berhenti bekerja 12 tahun yang lalu, mengira dia melakukan kunjungan rutin ke chiropractor-nya. Tapi, hasil penyesuaian ‘normal’ meninggalkan Doug dengan penglihatan baru saat meninggalkan teman-temannya. , keluarga dan beberapa komunitas medis tidak bisa berkata-kata.”

Maksud dari melihat 2 artikel ini adalah untuk membantu Anda melihat bahwa ada hubungan antara tulang belakang leher (leher Anda) dan mata Anda. Mengapa ini sangat penting untuk dipahami?

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Dr. Gutmann, seorang Spesialis Pengobatan Manual Jerman, dia melaporkan evaluasinya terhadap 1000 bayi. Apa yang dia temukan akan mengejutkan Anda.

Dia menemukan bahwa “sekitar 80% dari semua anak tidak berada dalam keseimbangan otonom.” Dengan kata lain, semua anak mengalami subluksasi leher yang serupa dengan penelitian di atas.

Subluksasi adalah seperti ini. Lain kali Anda berbicara, pegang tangan Anda dan tutupi telinga Anda. Kemampuan Anda untuk mendengar percakapan berkurang. Namun, Anda masih bisa mendengar. Ini adalah jenis yang dilakukan subluksasi pada sistem saraf Anda, sistem komunikasi tubuh Anda. Melepaskan tangan Anda dari telinga seperti penyesuaian chiropraktik pada sistem saraf Anda. Kejelasan dipulihkan.

Mengapa 80% dari semua anak mengalami subluksasi?

Subluksasi disebabkan oleh stres, baik fisik, kimia, dan/atau psikologis. Mari kita lihat masing-masing…

Stres Fisik – Proses kelahiran dipenuhi dengan stres fisik bahkan dalam skenario kasus terbaik. Ketika Anda menambahkan teknik ekstraksi yang biasa digunakan di rumah sakit ke dalam campuran, Anda meningkatkan kemungkinan kerusakan pada leher.

(Selain yang penting di sini — Jika anak Anda mengalami gangguan pernapasan setelah lahir, mereka pasti mengalami cedera leher. Pusat pernapasan tubuh Anda ada di leher Anda.)

Stres Kimia – Plasenta melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk menjaga bayi Anda aman dari stres kimia, atau setidaknya dulu.

Pada tahun 2004, sebuah penelitian dilakukan untuk menguji bahan kimia di tali pusat. “Dari lebih dari 400 bahan kimia yang diuji, 287 terdeteksi dalam darah tali pusat. Dari jumlah tersebut, 180 menyebabkan kanker pada manusia atau hewan, 217 beracun bagi otak atau sistem saraf, dan 208 menyebabkan cacat lahir atau perkembangan abnormal pada hewan. “

Stres Emosional — Melahirkan dulu dianggap sebagai pengalaman yang alami dan indah. Sekarang, kami telah diyakinkan bahwa itu adalah prosedur yang menakutkan dan berisiko yang harus ditangani oleh seorang dokter medis.

Dengan pengetahuan tentang berbagai tekanan yang menyebabkan subluksasi, Anda sekarang mengerti mengapa Dr. Gutmann menemukan bahwa 80% anak-anak mengalaminya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

?>